haihaiiii….

hari ini ceritanya kami siswa-siswi kebanggaan SMK 1 Batam(gitu sih kalo kata pembina upacara) udah selesai Try Out. eh tapi ada juga yg bilang kalo cuma simulasi UN.

kenapa simulasi? yaa karna sistem UN tahun ini beda dari tahun sebelumnya, yaitu CBT(Computerized Based Test). ituloh yg ujiannya berasa di warnet.

berhubung jurusan disekolah ini banyak dan ruangan yang khusus dipakai cuma 6 ruangan jadi siswa kelas 12 dibagi 3 sesi.

  • sesi 1: Elektronika dan Pengelasan
  • sesi 2: Mesin dan Mekatronika
  • sesi 3: TKJ dan Otomasi

btw aku anak jurusan TKJ. apasih TKJ? wait…waitt TKJ yaa bukan JKT. apalagi JKT yg group kalo nyanyi anggotanya kaya satu RW itu, bukan. TKJ itu Teknik Komputer dan Jaringan. yaa intinya kami belajar tentang komputer dan jaringan.

jurusan aku ini bisa dibilang jurusan yg paling kalem diantara jurusan yg lain. jurusan yg paling taat sama peraturan sekolah.jurusan yg anti lah sama ribut-ribut. yaa misalnya, kalo lagi tawuran ya kami ngikut aja gitu. malah pernah dulu ada sekolah lain yg datang kesekolah kami nyari ribut gitu ya otomatis anak2 seSMK 1 pada heboh pada sibuk siap-siap tawuran. lah anak-anak cowo TKJ pada betah di bengkel+didepan laptop masing-masing. pembelaan dari mereka sih katanya mereka bantu doa aja atau bantu nyiapin strategi.

baiklah alasan diterima.

balik lagi ke masalah Try Out, jadi kami kebagian sesi ke3 dimana mulai ujiannya itu jam 2 siang. kebayang kan lagi jam2 ngantuk eh disuruh ujian. but everything’s gonna be ok guyss!

hari pertama dimulai dengan b.indonesia. kami duduk di kursi yang dimejanya udah tersedia PC+mouse+earphone. ruang ujian atau warnet?

ruangan pun sunyi, mungkin karna masih hari pertama yakan formalitas duluu..

besoknya ujian matematika. ngeri? takut? ah ga main istilah2 itu. buktinya kami ujian tapi berasa kaya kerja sama seruangan. dari temen samping kanan kiri, depan belakang, sampai ujung ke ujungpun komunikasi.

trus pengawasnya gimana?

yaa berhubung pengawas diruangan kami masih muda, jadi masih paham lah sama sikap kami sebagai pelajar korban sistem percobaan.

menurut aku sih, sistem CBT ini terkesan buru-buru atau memaksakan. ya memang menghemat anggaran dibanding kalo pake kertas.kenapa buru-buru? karna belum semua sekolah yg akan menerapkan sistem CBT ini. kekurangannya pun banyak. contohnya aja yg udah terjadi pas simulasi 3hari kemaren. ada ruangan yg seluruh PC+servernya mati karna kesenggol sama kaki siswa. lalu banyak yg tiba-tiba bluescreen atau tiba-tiba ketutup sendiri. kan ga enak aja gitu ya lagi asik baca soal eh keganggu.

hari ini juga ditambah kejadian mati listrik. sempat dikabarkan bakal diundur beberapa jam. ujian diundur berarti jam pulang juga diundur. yak muncul kontra.

untung lagi simulasi. coba pikir kalo lagi UN. kita udah datang tepat waktu eh tiba-tiba mati listrik trus diundur tapi listriknya ga hidup-hidup trus diundur hari besoknya. lah jadinya kan UN yg harusnya 4hari malah jadi 5hari.

bayangin juga kalo mati listriknya waktu kita lagi ngerjain soal. apalagi waktu pelajaran b.indonesia. yg teksnya buset panjang-panjang. yg sekali baca syukur2 ngerti. eh di tengah lagi baca teks, mati listrik. kalo diantara kalian nanti seperti itu, saran saya mending kalian ambil wudhu trus sholat(hilangin emosi gitu maksudnya) atau ya mentok-mentok pulang aja lah pulang…

Salam bayred!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s